Sunan Pakubuwono VI


PAHLAWAN KEMERDEKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA
 
“Ya, Allah, Tuhan kami Yang Mahabesar lagi Maha kuasa, ampunilah akan dosa-dosa dan kekhilafan semua pahlawan kami yang telah Kau panggil di medan laga. Dan lebih-lebih arwah beliau Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan Paku Buwono VI, Pangeran Diponegoro beserta seluruh panglima-panglima, menggala-manggala , dan seluruh prajurit-prajuritnya. Karena ternyata mereka itu telah melaksanakan perang suci, yang ingin menghancurkan angkara murka, penjajah yang menghisap kekayaan bangsa dan negara kami. Tuhan, terimalah semua pahlawan kami itu di surga-Mu yang penuh kemuliaan. Amin , Amin, Ya rabalalamin !
dengan tertangkapnya Pangeran Diponegoro, rasanya putuslah sudah harapan raja untuk mengusir penjajah Belanda dari Nusantara tercinta. Dan terasahlah oleh beliau, bahwa cita-citanya untuk melepaskan rakyat dan negerinyadari cengkeraman angkara murka bangsa asing jauh dari terhingga. Peristiwa-peristiwa yang menyayat hati yang baru saja berlalu datang silih berganti memasuki angan-angan beliau.

Itulah sebabnya, maka pada tanggal 5 malam 6 juni 1830, Ingkang Sinuhunan Paku Buwono VI yang terkenal dengan sebutan beliau “Sinuhun Banguntapa” pergi dengan diam-diam ke Parangtritis di pantai selatan Pulau Jawa
Tujuan perjalanan beliau adalah untuk melakukan meditasi di sana. Maksudnya, beliau hendak menghubungkan diri dan minta bantuan Ratu Roh Halus yang bertahta sebagai Ratu Lautan Selatan atau Lautan Hindia.langkah ini diambil mengingat kebiasaan-kebiasaan raja-raja Jawa pada zaman dahulu kala pun melakukan hal yang begitu pula. Seperti Panembahan Senopati, Sultan Agung, beserta seluruh keturunannya sampai kepada raja-raja Surakarta Hadiningrat. Semuanya percaya dan ada hubungan baik dengan Ratu Lautan Selatan itu.
Di pihak lain, Belanda semakin gencar usahanya untuk menguasai pulau jawa secara menyeluruh. Dengan berhasilnya menipu Pangeran Diponegoro, Belanda semakin gigih usahanya untuk menghancurkan kekuasaan Kerajaan Surakarta. Agar maksud jahatnya itu segera tercapai, maka penjajah Belanda menyebar kaki tangan dan mata-mata sebanyak mungkin. Setiap langkah Sinuhun Banguntapa selalu diawasinya dengan ketat.
Ketika Belanda tahu bahwa Sinuhun Banguntapa pergi ke pesisir selatan itu hanya dikawal oleh dua orang abdi terdekatnya, penjajah Belanda seolah-olah mendapat peluang emas yang tiada terkira harganya. Perjalanan sang raja dibuntuti terus-menerus, di samping pasukan siap tempur disiagakan dari belakang.
Begitu Sinuhun Banguntapa sampai di Parangtritis, berlarianlah kedatangan serdadu-serdadu Belanda itu untuk menangkap sang raja. Seterusnya, malam itu juga beliau langsung di bawa ke Semarang. Dari sini diputuskan, bahwa raja dari Surakarta itu harus menerima hukuman yang berupa pembuangan ke Ambon.
Kini beliau harus menjalani hidup dalam pengasingan di Ambon. Walaupun demikian, agaknya semangat beliau masih juga menyala-nyala. Hal itu wajar. Sebab memang dalam tubuh beliau mangalir darah pahlawan. Darahnya Sultan Agung Hanyakrakusuma dari Mataram, yang pernah melawan Kompeni Belanda di awal abad ke-17. Sehingga tidak aneh lagi kalau keturunan Sultan Agung itu, walaupun dalam pembuangan, masih berminat untuk melanjutkan perjuangannya.
Hal itu terbukti dalam usaha beliau untuk menyatukan diri dengan Sultan Ternate, yang juga bermaksud melawan Belanda.
Dengan perantaraan Nona Kowi, anak Kwe Ko Hing, dilakukannyalah maksud beliau untuk melepaskan diri dari pembuangan dan menuju Ternate.
Namu apa daya. Agaknya kodrat telah digariskan oleh Tuhan Yang Mahakuasa. Nampaknya sang Maha Pencipta tidak memperkenenkan Sinuhun Bnaguntapa meneruskan perjuangnnya di daerah Maluku. Sebelum beliau sempat bersatu dengan Sultan Ternate, pihak penjajah telah memburu dan menagkapnya kembali. Peristiwa itu terjadi pada tanggal 3 Juni 1849.
Hal itu adalah tingkah yang wajar saja yang dilakukan oleh si angkara penjajah Belanda. Itu jelas. Sebab penjajah Belanda menganggap, bahwa langjah beliau itu dianggap berbahaya. Membahayakan bagi berlangsungnya penjajahan di bumi Nusantara tercinta ini
Untuk mencegah bahaya besar yang mengancam, maka penjajah Belanda menghadap Sinuhun Banguntapa ke depan penembak-penembak kolonial Belanda yang angkuhdan angkara. Dengan ledakan Baker Rifle, saat pula gugurlah Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan Paku Buwono VI sebagai kusuma bangsa yang harum semerbank mewangisepanjang masa di persada Pertiei
Untuk menutupi kecerobohan dan napsu kebiadapan angkara murkanya, penjajah Belanda menyiarkan berita bohong. Belanda mengabarkan, bahwa Sinuhun Bnaguntapa pulang ke rakhmatullah hanya karena kejatuhan tiang layar sewaktu beliau bercengkrama dan berperahu-perahu di pantai.
Sekilas saja telah tampak. Bahwa tidak mungkin seorang patriot gugur hany akrena bermain-main perahu layar.

Waktu terus berjalan sesuai dengan peredarannya. Peristiwa dan berita di atas seolah-olah bagai tertimbun oleh peristiwa-peristiwa lain. Lebih-lebih peristiwa yang lebih besar seperti Revolusi 1945 beserta rentetannya.
Setelah hampir seratus delapan tahun berlalu, tepatnya pada tanggal 13 Maret 1957, makam beliau Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan Paku Buwono VI dipindahkan dari Ambon ke Astana Imogiri. Hal ini dilaksanakan atas prakarsa dan usaha beliau Bapak Letjen G.P.H. Jatikusuma.
Di dalam pemindahan makam beliau, sempat pula diketahui apa sebab-sebab wafat Sinuhun Banguntapa dari Kerajaan Surakarta itu. Yang sebelumnya memang timbul suatu pertanyaan besar. Betulkah berita buatan Belanda, bahwa beliau wafat karena kejatuhan tiang layar perahu ?.
Ternyata berita penjajah itu sekali bohong-tetap bohong. Buktinya pada tulang kepala Sinuhun Banguntapa, tepat di atas pelupuk mata sebelah kanan. Jadi, pada dahi beliau sebelah kanan berlubang akibat tertembus peluru senjata “Banker Rifle”.
Dengan demikian seolah-olah beliau menunjukkan kepada segenap sentana dalem, segenap abdi dalem, dan segenap kawula dalem, bahkan kepada masyarakat Indonesia yang luas ini. Yang seolah-olah beliau berkata dari pangkuan Tuhan, “Wahai kawulaku, warga Nusantara. Aku rajamu, kurelakan pecahnya kepalaku dan tumpahnya darahku lewat senapan Baker Rifle dari tangan angkara penjajah Belanda, demi cita-cita kemerdekaanmu !”.
Betapa besar pengorbanan Sinihun Banguntapa demi cita-cita kemerdekaan Nusantara ini tiada ternilai harganya. Baik berupa harta, senjata, tamtama, bintara, dan perwira, bahkan jiwa dan raga beliau sendiri dikorbankannya. Demi kemerdekaan
Berdasarkan itulah, maka Pemerintah Republik Indonesia, mengangkat beliau Ingkang Sinuhun Kangjeng Susuhunan Paku Buwono VI sebagai Pahlawan Kemerdekaan Nasional Republik Indonesia.
Pengangkatan ini ditetapkan di dalam Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 294, tertanggal 17 November 1964, yang ditandatangani oleh presiden Sukarno. Surat Keputusan itu disiarkan pada tanggal 10 Desember 1964 di Balaikota Kotamadya Surakarta.
Inilah salah satu peristiwa bersejarah yang amat besar di Negara Kesatuan Republik Indonesia kita tercinta. Khususnya bagi Kotamadya Surakarta, kota tempat lahir dan bertakhtanya Sinuhun Banguntapa almarhum.
Pos ini dipublikasikan di Legenda. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s